Mister blankon


bareng otomen
April 24, 2012, 10:08 pm
Filed under: catatan perjalanan | Tag: , , , , ,

sudah lama sih kejadiaannya pas menjelang natalan taun kemaren, baru bisa di posting sekarang, soale baru inget paswote blog ini..

*maap kalo bahasanya campur aduk sama bahasa daerah, maklum saya blasteran solo-banyuwangi halahh*

pagi itu hari sabtu 24 desember, waktunya libur kerja.. pikirku mumpung libur, orang rumah juga kebetulan pada mudik nengok sodara, aku mau puas puasin tidur.

ehh ada yang ketok-ketok pintu.. si otomen muncul dengan gundah gulananya.. ngajakin jalan jalan ke banyuwangi..

singkat cerita setalah 5 menit gosok gigi dan cuci muka jadilah kita berangkat ke banyuwangi pake matic si otomen..

jreng jeeengggg…..

setelah menghabiskan 90 menit di atas jok motor akhirnya kita pun nyampe di banyuwangi..

bumi para laros jenggirat.. kota gandrung dan beberapa gelar yang melekat pada kota ini..

– nanti ku bahas di lain posting tentang banyuwangi-

setelah poto poto di dekat patung penari gandrung sebagai bukti otentik , timbullah ide konyol,

‘bali kan uda di depan mata, udah kelihatan wujudnya di seberang sana, kenapa ga sekalian kesana aja, tanggung kalo cuma berhenti sampe disini saja’

buka dompet dan mulai menghitung dan mereka-reka cukup ga sih ke bali sampe kita pulang lagi ke rumah.

dan akhirnya di putuskan bahwa “bali i’m coming” meskipun belum tau mau kemana, agendanya apa, poko’e nyampe bali dulu.. soal lain itu belakangan..

dengan modal nekat akhirnya kita menjejakkan kaki di pulau dewata, tanpa peta, duit cuma seadanya, si matic menyusuri jalanan dibali,

di putuskan menyusuri jalur yang selatan ke arah denpasar..

soal pemandangan selama perjalanan ga usah di tanya, pulau dewata emang juara.. tapi jalanannya banyak yang berlubang.. pantainya juga bersih.. apalagi daerah tabanan.. uda ga kehitung berapa kali berhenti demi acara photo session.. mendung dan gerimis tak sampai menyurutkan nilai mulia para manusia narsis ini hahaha..  kapan lagi mumpung di bali hahaha 😀

 

dan akhirnya dengan keterbatasan waktu dan isi dompet, kita hanya bisa sampe di kota Tabanan..

tapi ga apalah acara jalan-jalan ini cukup buat kita, dengan modal seratus ribu hasil joinan berdua, akhirnya bisa puas meskipun terbatas..

 

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.